Archive for #hariketujuh

Mi Instan dan Bulan Terang

Posted in #15harimenulis, balikukup, Blogger Kampus, Patriot Negeri, Petualangan with tags , , , , , on June 17, 2017 by mr.f

Bagi kaum pendatang yang berprofesi bukan sebagai nelayan, seperti saya. Istrahatnya warga melaut, bisa berarti istrahatnya pula memakan ikan segar. Sebab ikan segar di pulau, adalah barang yang tidak perlu dibeli. Asal sedikit mau bermuka tebal, bisa makan ikan segar. Saya sendiri sebenarnya bisa saja memancing ikan bawis di samping rumah, tapi masih ada hal yang lebih produktif selain memancing yang bisa saya kerjakan.

Dengan kebiasaan kota yang masih sedikit melekat, saya tentu tidak merasa apa-apa bila berhari-hari tidak mengkonsumsi ikan. Di kotak logistik, mi instan selalu tersedia, juga bumbu nasi goreng kemasan. Mi instan adalah jawaban, meskipun bertentangan dengan ideologis yang menolak secara batiniah penjajahan ekonomi kapitalis juga penjajahan atas ketergantungan pada MSG. Namun selalu bisa dimaklumi, bahwa mi instan adalah perbekalan seorang petualang. Dalam kesendirian atau lebih seru dalam keramaian. Sehingga untuk seorang perantau yang punya idealis melawan kapitalisme dan mendambakan kedaulatan pangan dan ekonomi masyarakat, setiap kali mengkonsumsi mi instan, setiap kali itu juga terbesit rasa bersalah yang juga selalu dimaafkan sendiri.

Intensitas mengkonsumsi mi instan saya selama di Pulau Balikukup jauh lebih rendah dibanding di tempat lain. Bahkan beberapa bungkus mi instan yang saya beli untuk persiapan, bertahan hingga melewati tanggal kadaluarsa yang tertera di kemasan. Sudah jadi hal biasa di pulau begini, makanan-makanan kemasan sampai pada umur kadaluarsa. Lebih dua bulan mi instan itu tak tersentuh sampai akhirnya menjadi makanan ikan di samping rumah.

Kalau ada orang yang bilang bahwa mi instan kurang jika hanya sebungkus dan jika dua bikin eneg, maka cobalah hidup di pulau. Sebungkus mi instan itu bisa untuk beberapa orang, sebab hanya menjadi pengganti sayur saja yang begitu langka di pulau ini. Apalagi untuk jenis mi kuah. Sebungkus itu bisa untuk untuk membasahi nasi satu keluarga. Beberapa hari yang lalu saya malah membagi sebungkus mi instan untuk dua kali masak. Itupun tak mampu saya habiskan perseparuh mi itu. Ini pertama kalinya saya lakukan. Memakan sebungkus mi untuk dua kali, terpaut beberapa hari pulak.

Kadang muncul pikiran di kepala, di pulau ini kita boleh pegang banyak uang, tapi tidak punya pilihan untuk memenuhi selera makan. Namanya juga pulau terluar. Mi instan berperan besar menggantikan sayur mayur yang tidak tumbuh di pulau berpasir ini. Sehingga suplay mi instan di pulau ini tidak boleh terputus, setingkat dengantidak boleh terputusnya sembako.

Gambar; dokumen pribadi

#15HariMenulis

Advertisements